14.7.16

Selama Mudik (Sekadar Ingatan di Kepala)

#1
Pada akhirnya saya merasakan juga jadi kaum urban yang merindukan cuti lebaran biar bisa sekalian liburan. Apalagi setelah hampir satu tahun, pagi petang, memanggul beban di punggung, pundak, dan dada. Para penglaju mesti tahu, mesti merasa karena sebagian besar membawa tas dengan di... di-apa ya namanya? Dijinjing, dipikul, dipanggul, diapakan saja terserah, lah. Yang jelas, beban itu baru beban fisik, belum lagi beban yang dirasakan di hati ini. He.

#2
Kabar kemacetan bikin stres duluan. Berbelas bahkan berpuluh kilometer. Berjam-jam lamanya. Terjebak di dalam mobil. Kepanasan. Nggak kuat untuk nggak buka puasa. Warung dadakan. Kebelet pipis. Kebelet berak. WC dadakan. Parah, marah-marah, dah. Hu.

Tapi saya nggak kena macet-macetan. Senang sih. Tapi sedih juga karena nggak kerasa kayak mudik beneran. Nggak kayak mudiknya rangorang gitu. He.

Tapi tapi tapi, intinya alhamdulillah selamat. Ye.

#3
Kasihan juga sama anak-anak zaman sekarang. Lahan buat lari-larian jadi berkurang. Karena halamannya dipakai buat parkir mobil-mobil yang makin empet-empetan. Mau masuk susah, mau ngeluarin juga susah. He.



#4
Kalau tinggal di kampung, yang beginian bisa diliat tiap hari. Dengan catatan, tiap hari bangun pagi. Masalahnya, udara dingin bikin males bangun, pengennya ngusel-ngusel di kasur.

Tapi sebenernya yang namanya matahari terbit ya di mana juga ada. Tiap hari juga saya liat. Dari kereta. Cuma ya semburatnya beda. Ehe. Jangan minta bukti foto. Boro-boro moto, buat masuk aja kadang susah. Hehe.

#5
Kalau dipikir-pikir, nenek saya dari dulu begitu-begitu aja. Kalau anak-cucunya (termasuk saya) nggak banyak mau, mungkin yaaa... begitu-begitu aja.

Tapi nyatanya, kami ini banyak mau. Di kampung ditambahin ini, dipasang itu. Biar apa? Ya, jelas. Biar kami-kami ini, anak cucu yang udah lama tinggal di kota, bisa tetap nyaman dong. Kenyamanan itu kan penting. Numero uno. Kami kan mau merasakan kemudahan-kemudahan di kota walau kami lagi di desa.

Mau masak, ya pakai kompor gas dong. Pasang TV kabel boleh juga, nih. Nah, ini yang paling penting: Internet! Plis deh. Ini provider kok pada jelek-jelek banget sinyalnya, ya? Ntar kalau mau upload foto dan update status gimana? Hu.

Oya, ini jalannya kalau bisa sih dibenerin, jangan bolong-bolong gini. Diaspal deh kalo bisa. Tolong benerin ya, Pak Pres. Bapak pasti nggak mau kan kalau saya muntah di jalan gara-gara jalannya ajrut-ajrutan gitu? Ehehe. Lagian, jalan rusak bikin mobil cepet rusak.

Oya lagi nih, zaman sekarang tuh serba cepet. Ke kampung nggak pake lama bisa dong? Hari gini pasti bisa. Bikin jalan tol, lah. Nggak apa-apa kalau nanti pembangunan jalan tolnya itu ngambil lahan nene... Eh, nggak bisa gitu, dong!